Monday, November 13, 2017

Kembara ku ke Bogor - Jakarta -Kuala Lumpur-Pattaya-Bangkok-Hatyai-Langkawi-Hatyai -Krabi

hHari pertama

TAIPING Ke Kuala Lumpur
 2 December 2016

   Entri aku kali ini adalah tentang pengembaraan solo aku ke 8 destinasi selama 22 hari. Perjalanan ini sebenarnya tahun lepas lagi, tetapi kerana aku tak ada masa nak menulis di blog ini maka baru sekarang dapat menulis. Demi mempastikan maklumat adalah tepat maka aku terpaksa menyelongkar kembali bahan bahan dan foto foto untuk diletakkan di blog.
     
         Perjalanan selama 22 hari ini bermula dengan menaiki ETS dari Taiping ke Kuala Lumpur. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 3 jam dan agak selesa. aku bermula seawal pagi lagi. 
memang menjadi kemestian menggunakan train apabila aku memgembara.



Sarapan pagi di cafe ETS menghala ke Kuala Lumpur...harga boleh tahan juga....


      Tiba di Kuala Lumpur sekitar jam 11.00 pagi. bajet kali ni bawa tak ada lah banyak sangat..sasaran dalam perjalanan nanti sudah tentu hotel hotel backpeckers..biar lebih jimat..
  Dari Kl sentral kemudiannya aku menaiki bas ekspress terus ke Klia2 untuk perlepasan ke Jakarta....

perbelanjaan sekarang..


tiket ETS..RM 60.00 sehala ( Taiping Kuala Lumpur )..platinum...
makan dan minum ..rm17.00
tiket penerbangan ke Jakarta..Rm 256.00 ( pergi dan balik )

total..Rm 333.00


          Tiba di jakarta aku terus ke bogor.. aku meneruskan perjalanan menggunakan Bas Damri dari Airport ke Botani Square Bogor. Perjalanan mengambil masa sekitar 2 jam. Bukan kerana jarak tetapi kerana kesesakan yang teruk. ini perkara biasa di Jakarta. Tambang bas damri ke Bogor ( botani square ialah 55,000 rupiah atau sekitar Rm 17.00...lebih murah kalau naik teksi atau kereta sapu yang mungkin dicaj skitar 400 ribu rupiah atau dalam rm140.00.


Tempat menunggu atau kawasan ketibaan airport sukarno-hatta

stesen bas Damri 

       Tiba di Botani Square Bogor sekitar jam 5.00 perang waktu Malaysia dn sudah semestinya disambut dengan hujan kerana kota Bogor memang terkenal dengan gelaran kota hujan. Taburan hujannya cukup tinggi. Maklumat lengkap tentang bogor boleh la rujuk di wikipedia.com. Tempat penginapan aku di bogor adalah hotel Amaris yang telah pun aku tempah awal melalui booking.com. Hotel yang terletak berhampiran dengan Botani Square dan juga Botani Garden sangat selesa. Harganya Rm130.00 untuk satu malam. 

Hotel Amaris di Bogor...

perbelanjaan terkini..

MAKAN DI AIRPORT..RM11.00
tiket bas damri ..rm17.00
Bayaran hotel 1 malam..rm130.00
makan malam...rm15.00

total..Rm163.00

Perbelanjaan telah digunakan...

RM333.00 + Rm163.00 = Rm493.00


HARI KEDUA DI BOGOR ( 3 dec 2016 )

    Cuaca sebelah pagi di Bogor baik sekali. Badan masih terasa sakit sakit mungkin akibat dari perjalanan jauh atau mungkin juga kesan dari memikul beg galas yang berat. Seawal pagi aku sudah pun menyiapkan diri untuk memulakan perjalanan aku. Aktiviti malam tadi hanyalah sekadar santai santai sambil ronda ronda di Botani Square. tidak ada apa yang nak dibeli hanyalah sekadar keperluan harian seperti berus gigi, ubat gigi dan minyak rambut. bawa yang seringkas mungkin.
      Setelah selesai sarapan pagi aku check out dan bersama sama dengan kamera canon DSLR aku menerjah dan meneroka kota bandung. beberapa shoot shoot menarik sempat juga ku laksanakan dengan kameran aku ni. antaranya pintu gerbang kota bogor dan beberapa penjual di kaki lima serta yang menggunakan kereta sorong. Begitu gigih mereka. tak pernah kenal penat demi sesuap nasi.

Ini aku panggil sebagai pintu gerbang dan juga  salah satu mercu tanda di Bogor ini. aku tidak pula mengkaji tentang bila ianya dibina kerana ianya mungkin terlalu banyak umtuk aku ingat.




  Bogor ini kota hujan. Bandarnya agak sesak dengan kenderaan. Penduduknya majoriti Sunda. orangnya baik baik dan lemah lembut. di Sepanjang jalan ramai orang berjualan dari sekecil kecil barangan harian sehinggalah kepada produk produk makanan. Angkuta Kota menjadi nadi utama pengangkutan di sini.
seorang lelaki sedang berjalan berlatar belakangkan Angkutan Kota...


Kenderaan bertali arus di hadapan Botani Garden Bogor

Kota Bogor yang sentiasa sibuk....


Peniaga sedang berjualan di sepanjang laluan yang berhampiran dengan stesen bas.
banyak sayur sayur segar dan ubi ubi serta keladi dijual di sini



sebuah universiti di Bogor



seorang peniaga sedang menyediakan makanan untuk pelanggannya...


Angkutan kota sedang membawa penumpang ke destinasi masing masing



orang ramai sedang membeli makanan di gerai tepi jalan


longgokan Keladi yang sedia untuk di bawa pulang...tunggu bayar sahaja

     Destinasi aku selepas ini adalah ke Jakarta pula. Aku lebih suka menggunakan perkhidmatan keretapi kerana tambangnya yang murah berbanding yang lain. keretapi di sana tak ubah seperti Komuter di Malaysia. Kalau orang ramai pasti kena berdiri. perjalanan dengan keretapi ke Jakarta sekitar 1 jam setengah. Aku lebih seronok kerana dapat lebih menghayati alam. 
      untuk ke Stasion Keretapi Bogor aku harus mengunakan Angkutan Kota ke sana. tambang dalam 5000 rupiah atau rm2.00. perjalanan dari Botani Square ke Stasion keretapi bogor sekitar 15 minit...jaraknya dekat cuma jalan agak sesak.

Stesen keretapi Bogor...

   Stesen keretapi bogor tidak lah sebesar stesen keretapi Kuala Lumpur tapi orangnya cukup ramai. nak beli tiket pun terpaksa beratur panjang. Perkhidmatan keretapi menjadi pilihan utama selain Bas bagi warga bogor yang mahu ke jakarta dan destinasi yang berhampiran laluannya.

seorang lelaki sedang melintasi rel keretapi berpagar


orang ramai sedang menunggu keretapi



keretapi ke jakarta telah tiba dan aku sudah bersedia untuk naik

           
           Perjalanan menggunakan keretapi ke jakarta sangat menyeronokkan.  yang paling seronok sebab dapat berdiri. maklum saja lah orang ramai. lenguh juga la kaki. tapi apa pun tetap puas. menyusuri laluan dari bogor ke jakarta banyak mengajar aku sesuatu yang lebih bernilai. Kgigigihan, kepayahan hidup dan kesungguhan dalam berkerja. 
       aku kmudiannya tiba di stesen keretapi Ancol. dari situ aku berjalan kaki ke kawasan ancol. Jauh juga. Ancol ni merupakan kawasan percutian yang berkonsepkan hiburan dan berada di tepi laut. Di Ancol terdapat pelbagai tempat tumpuan seperti..

1. Sea world ( Akuarium yang besar ) 
2. Cable Car
3. Pasar Seni yang mgumpulkan ramai karyawan seni dan ukiran kayu
4. Shopping Mall
5. Taman Tema
6. Pusat Hiburan untuk kanak kanak.
7. banyak lagi....

tikt bergantung pada tempat . ada mahal dan ada juga yang murah


AKU DI MANGGA DUA DAN ANCOL..

       Penginapan aku di Jakarta adalah di Amaris Hotel Mangga dua. Amaris hotel ini agak selesa dan layanan kakitangannya juga bagus. Kalau nak ke Mall juga tak perlu jalan kaki jauh jauh sebab kat bawah tu je. Untuk makan ada je berdekatan situ. cuma harganya agak tinggi sikit la sebab tempat tu pun selesa. Kalau nak makan yang jenis santai santai boleh ke sebelah mangga dua. di situ ada macam food court. Cuma makan di food court tu kena hati hati lah memilihnya sebab takut ada yang bercampur antara halal dan tak halal. 

       Untuk booking hotel Amaris ni aku guna BOOKING.COM.  jadi tak perlu susah susah. kat sini teksi pun banyak cuma kena pandai tanya harga la jugak. Jangan naik dulu. pastikan tanya harga dulu sebab kadang dia orang ni main sembelih juga. tak ikut meter.  tapi ada juga yang pakai meter. sebab tu kena pilih. 


shopping Mall Mangga Dua.



Bazar artis indonesia dan persembahan lagu dalam shooping mall Mangga dua.



Wang rupiah yang aku keluarkan dari poket aku..dan tak tahu nak susun.



Bergambar di lobi Amaris Hotel.












































Friday, October 7, 2016

kembara ke Hatyai..






'Kali ni entri aku adalah tentang kembara solo ke Hatyai dan Songkla. misi kali ini hanya lah sekadar musim cuti sekolah. Tidak ada apa yang menarik untuk misi kali ini. Yang berbeza hanyalah kali ini aku memandu sendiri camry aku hngga sampai ke Hatyai dan Songkla.

        Aku memulakan perjalanan merentasi lebuh raya utara selatan menghala utara. Merentasi sawah padi yang terbentang luas amat mengasyikkan. perjalanan selama 3 jam bermula dari Changkat Jering hinggalah ke Bukit Kayu Hitam. 

Sawah padi yang menghijau di sepanjang lebuh raya



bunga bunga indah di sepanjang jalan


       Aku tiba di bukit Kayu Hitam skitar jam 2.00 petang. Aku kemudiannya beratur untuk proses pemeriksaan imigresen. Aku sebenarnya agak takut sedikit kerna masih terkenang pengalaman lama apabila aku pernah di halang dari keluar negara ketika cuba untuk mengunjungi pulau Karimun 4 tahun yang lalu. Aku dihalang akibat tidak membayar hutang PTPTN. Akhirnya aku terpaksa akur dan pulang semula ke Perak. Kejadian tu berlaku di sebuah jeti di Johor. masa tu aku nak naik feri ke pulau karimun.

   tapi itu dah berlalu. aku sekarang ni dah clear setelah aku berunding dengan PTPTN dan membayar RM5000 ringgit.


        Setelah selesai pemeriksaan imigresen aku tus memandu ke Hatyai. Tiba di Hatyai aku bermalam di sebuah hotel di Hatyai dengan bayaran RM60.00. Sebelah malam tiada yang menarik. hanyalah sekadar jalan jalan di bandar Hatyai sambil cuci mata. memang betul. Hatyai ni macam macam ada. dari segala macam dan segala hiburan. Kupu kupu malam dan tukang urut penuh seksi bersidai di muka pintu kedai sambil memanggil pelanggan dengan gaya yang menggoda. Aku kemudiannya singgah di sebuah kedai tomyam untuk makan malam. Mnu aku kali ini adalah tomyam. asli dan tulus. rasa tomyam sebenar.

    Hari yang ke 2..

      Hari ini aku check in awal. destinasi ku adalah ke pantai songkal yang terletak kira kira satu jam perjalanan dari hatyai. Aku pernah datang sebenarnya ke pantai ini. tapi sudah lama. sekarang aku kembali lagi secara solo.

      Pantai ini sebenarnya tempat istirehat penduduk setempat. pantainya agak cantik juga. terdapat satu replika ikan fuyung emas dan merupakan salah satu replika tarikan pelancong.

kelihatan orang ramai mengunjung tempat replika ikan duyung.



selain replika ikan duyung, terdapat juga replika kucing dan tikus berwarna emas. aku tak pasti apa perkaitannya dengan pantai songkla. anda boleh menyemaknya melalui internet.



replika kucing dan tikus yang menarik perhatian lensa kamera aku.


     Samila beach yang ada di songkla ini sememangnya telah menerima ribuan pelancong sepanjang musim cuti. Makanan yang enak dan pelbagai ini menarik perhatian pelancong untuk terus datang ke sini. di tepi pantai, bermacam jualan dan juga daya tarikan untuk setiap pelancong.

orang ramai mengambil kesempatan bercuti di hujung minggu..



layang layang yang sedia dinaiikan dengan harga yang berpatutan



Seorang warga tempatan sedang berjalan berhampiran seekor kuda



penjual cenderahati bergerak adalah pemandangan biasa di sepanjang pantai




kuda oh kuda..



seorang kanak kanak sedang menunggang kuda sambil dibantu oleh petugas.



demi sesuap nasi : seorang warga tempatan sedang menjual permainan kanak kanak




plat peringatan yang tertulis sejarah songkhla









Saturday, October 1, 2016

misi kayuhan meredah Senduk Ulu ( 1 Oktober 2016)

   Kali ini kayuhan jarak dekat. hanyak beberapa kilometer sahaja dari rumah. suasana pagi dengan kesegaran dan kenyamanan di pinggir bukit merupakan iklim yang sesuai untuk aku berkayuh hari ini. bermula jam 7.00 pagi saya telah menyiapkan peralatan dan memeriksa keadan basikal. 

bergambar dulu sebelum memulakan kayuhan


peralatan memasak juga dibawa  sebagai persediaan sekiranya kayuhan meredah hutan melepasi waktu tengahari. Destinasi kali ini adalah kawasan Senduk Ulu yang khabarnya mempunyai air terjun yang cantik yang juga sering dikunjungi oleh penduduk setempat. Laluan pada peringkat awal agak baik dengan jalan tar namun semakin dalam jalan semakin mencabar dan akhirnya jalan tar sudah tidk ada cuma yang tinggal trck biasa yang berbatu.

laluan bertar memudahkan kayuhan


      sepanjang kayuhan pemandangan kiri dan kanan hanya dihidangkan dengan pokok pokok kayu yang menghijau dan sesekali dihadiahkan dengan wajah wajah bukit yang tersergam indah. Seperti biasa hari ini cuaca agak baik dan cahaya matahari pagi begitu indah sekali. warna kuning yang terbias dari daun pokok menambahkan lagi keindahan pagi. burung burung semakin galak terbng dan hinggap dari satu pokok ke satu pokok.

 pemandangan pokok pokok disimbHi cahaya di pagi hari



 suara merdu burung dengan pelbagai spesisi shut menyahut. Saya juga meredah beberapa ladang kelapa sawit yang masih baru. terdapat di tengah hutan ni ada satu kubur lama. khabarnya milik orang ternama. berpagar , cuma agk terbiar. hampir satu jam, kaki mula penat mengayuh dan saya berehat sebentar. 


berehat sebentar sambil menghirup udara pagi..



Namun kali ini...ada sesuatu yang tak kena. kayuhan say tersasar jauh. air terjun yang dicari tak ditemui tapi yang ditemui hanyalah air terjun yang berada jauh dihutan dan tiada orang yang mandi di situ. oleh kerana tidak biasa dengan tempat ini dan atas faktor keselamatan saya mengambil keputusan untuk keluar dari hutan ini dan pulang ke rumah.


air terjun terbiar...airnya cukup bersih




sekian...


Friday, September 30, 2016

Berbasikal dari Changkat Ibol - Changkat Jering -Taiping

     Hari minggu dengan cuaca yang cukup baik. Suasana pagi di Kg. Changkat Ibol sememangnya agak sejuk dan nyaman kerana berada di kaki bukit Gantang. Kandungan oksigen cukup tinggi dan sesuai untuk paru paru. Kehidupan masyarakat yang tenang dan tidak terlalu sibuk ini lebih memberi nilai positif kepada penghuninya. 

 Kg. Changkat Ibol di pagi Hari.

       Seperti tempat tempat lain, Kg Changkat Ibol, masyarakatnya akan mencari bekalan pagi dan bersarapan sebelum memulakan pekerjaan. Hari minggu mungkin lebih sedikit kuih muih untuk di bawa balik memandangkan anak anak pada hari ini cuti sekolah dan ada juga anak cucu yang mungkin pulang ke kampong.



salah sebuah kedai yang berada di tepi masjid yang banyak menjual kuih muih.


        Hari ini saya pula sudah mula menyiapkan peralatan untuk memulakan akyiviti kayuhan dari Changkat Ibol - Changkat Jering hinggalah ke Taiping. Kali ini jaraknya dalam sekitar 18 km sahaja. sebagai permulaan untuk kayuhan yang lebih jauh. Aktiviti ke arah menyihatkan badan ini baru sahaja saya cuba berjinak jinak memandangkan aktiviti sukan lain seperti bola sepak sudah tidak mampu lagi akibat faktor usia. 

   Bermula jam 7.00 pagi kayuhan pun bermula merentasi jejantas pendek lebuh raya utara selatan yang berhampiran dengan hentian rehat bukit gantang. kayuhan memanaskan badan terlebih dahulu saya mulakan dengan meredah beberapa buah kampong. udara cukup segar dengan kedinginan pagi. cahaya matahari yang membias di celah celah daun mencantikkan lagi suasana.

pemandangan dari jalan kecil di sebuah perkampungan.
kelihatan cahaya matahari membias di celah celah daun


        Setelah 30 minit kayuhan saya tiba di Jelutong. di sini saya berhenti seketika untuk sarapan pagi. roti canai dan teh tarik menjadi menu sarapan pagi ini. tambah kolestrol sebelum bakar baik. 


Di sebuah warung roti canai di Kg. Jelutong


      Kayuhan diteruskan lagi dengan perjalanan yang agak jauh. pendakian pula bermula terutamanya di laluan kuala kangsar-Butterworth. gear rendah terpaksa digunakan untuk memudahkan pendakian. Paha terasa seperti lenguh. tapi semangat untuk terus tiba di Taiping tetap kuat.  Kayuhan semakin laju menyusuri pekan Changkat Jering dan kemudiannya menghala ke Air Kuning. di sini berehat sebentar untuk melepaskan penat sambil meneguk air yang memang tersedia di basikal.


    Di kawasan sekolah rendah di Pengkalan Aur

           Melepasi Air Kuning saya meneruskan kayuhan ke Taman perumahan untuk mencari jalan pintas. berpandukan GPS saya akhirnya dapat menembusi taman perumahan Kawasan Tupai dan tiba di persimpangan Taman Tasik Taiping.


bergambar di tepi jalan berhampiran bandar Taiping.

       Dari sini saya berehat sekali lagi dan kemudiannya terus ke Taman Tasik untuk menikmati keindahan taman tasik Taiping dan menamatkan kayuhan saya.






kembara ke Medan ( 19 julai 2014 hingga 21 Julai 2014 )


    Kota Medan yang terletak di utara Indonesia merupakan bandar yang terbesar yang berada di luar pulau Jawa. dengan kapasiti penduduk melebihi 2 juta orang, Medan telah terkenal antara bandar yang sibuk dngan hiruk pikuk kenderaan dan manusia. Lokasinya yang hempir dengan Malaysia telah banyak menerima tetamu dan pengunjung khususnya dari Malausia, Singapore dan negara negara jiran lain. Keluasan yang dianggar 265.10 km persegi dan terbahagi kepada beberapa provinsi.







Image result for kota medan
      Pemandangan kota Medan dari atas


Dalam industri pelancongan, Medan sudah tidak asing lagi bagi pengunjung atau pelancong dari luar negara khususnya keindahan Tasik Toba yang mempunya bentuk muka bumi dan lanskap yang menarik. Tasik yang terhasik dari letusan gunung berapi sejak berjuta tahun dahulu telah memberi peluang pendapatan kepada masyarakat setempat khususnya dalam menyediakan perkhidmatan yang berasaskan pelancongan dan kerjatangan.

                               Danau Toba
        Pulau Samosir  yang dihuni oleh masyarakat dari suku batak yang masih lagi mengekalkan kehidupan secara tradisonal sudah semestinya menghidangkan sejarah masyarakatnya kepada pelancong yang berkunjung ke situ. Senibina rumah yang mempunyai pertalian dengan masyarakat minangkabau di negeri sembilan menyembunyikan banyak rahsia untuk diterokai serta beberapa kepercayaan masyarakat batak. 


Rumah tradisional kaum Batak di Pulau Samusir


       Saya pernah ke pulau Samosir beberapa tahun dahulu sewaktu lawatan pertama ke Medan. Perjalanan menggunakan laluan air ( bot penumpang mengambil masa sekitar 1 jam ) menyusuri danau Toba.


      Kali ini saya kembali lagi ke Medan tapi bukan atas nama melancong cuma sekadar untuk merasai pengalaman berpuasa di kota Medan. Kata orang..lain tempat lain pengalaman...

     Setelah mendapat kata putus..kami memulakan perjalanan kami seramai 7 orang. Perjalanan yang bermula jam 12.30 tengahari dari Kg. Gajah ke Pulau pinang dengan menyusuri lebuh raya utara-selatan. Singgah sebentar di masjid untuk bersolat jumaat sebelum meneruskan lagi perjalanan. ( Kg. Gajah - Bota - Layang- Tg. Belanja - Titi Gantung -Berus - Trong - Changkat Jering - Penang )



 Hari pertama 19 Julai 2014

   Tiba di Lapangan terbang Penang sekitar jam 3.30 petang dan  menaiki pesawat Air Asia dengan mengambil masa lebih kurang 45 minit. tiba di airport Kualanamu Medan sekitar jam 6.00 ptang waktu Indonesia.  
terus ke Hotel penginapan. Hotel penginapan kami adalah hotel Grand Angkasa. Oleh kerana sudah waktu malam kami hanya berehat di hotel sambil sesetengah dari kami mengambil kesempatan berjalan jalan di sekitarnya sahaja.



bergambar di lobi hotel penginapan



Hari kedua ( 20 Julai 2014 )

Aktiviti meninjau di pasar pasar di sekitar medan. saya sempat singgah di pasar pagi dan sempat melihat barangan jualan yang dijual oleh peniaga di sana. kelihatan agak murah berbanding di Malaysia. Sayuran juga segar. cuma keadaan pasarnya yang agak tak terurus. 



       Pada sebelah petang kami bergerak ke Masjid Raya. Masjid Raya antara masjid yang tertua di Medan. Untuk mengetahui tentang nasjid ini, saya sedut sedikit beberapa maklumat tentang masjid ini di wikipedia.

       Masjid Medan.


      Masjid Raya Medan atau Masjid Raya Al Mashun merupakan sebuah masjid yang terletak di MedanIndonesia. Masjid ini dibangun pada tahun 1906 dan selesai pada tahun 1909. Pada awal pendiriannya, masjid ini menyatu dengan kompleks istana. Gaya arsitekturnya khas Timur TengahIndia dan Spanyol. Masjid ini berbentuk segi delapan dan memiliki sayap di bagian selatan, timur, utara dan barat. Masjid Raya Medan ini merupakan saksi sejarah kehebatan Suku Melayu sang pemilik dari Kesultanan Deli (Kota Medan).



       Di sekitar masjid Raya pula ada festival Ramadhan dan terdapat gerai gerai makanan yang panjang. banyak pilihan makanan yang tewedia. memang tidak mempunyai masalah bagi kami untuk berbuka puasa. Yang paling uniknya adalah makanan yang pelbagai untuk berbuka puasa. di kaasan masjid juga kelihatan beberapa orang miskin dan anak anak jalanan sedang menunggu untuk berbuka puasa dan makanan di agihkan oleh pihak masjid. Kami berbuka puasa di sepanjang gerai makanan dan kemudiannya terus solat terawih. solat terawih di sini pantas sekali. bacaan juga pendek. jadi cepat lah habis.


bergambar bersama cikgu meor di satu kiosk di ramadhan fair Medan


     Selesai solat terawih kami kemudiannya ke pusat makanan untuk makan malam. kinjungan kami kali ini adalah ke rumah Makan masakan Padang. memang enak sekali. harga juga boleh tahan. tapi makanan kami disponsor oleh cikgu zul.
        
       Selepas makan kami sempat berjalan jalan di sekitar dan membeli sedikit buah tangan untuk kembali ke hotel. di hotel berehat sambil sembang sembang kosong sambil tunggu mata lelap.

    Hari ketiga ( 21 Julai 2014 )

Kami bersiap untuk berangkat pulang ke Malaysia. tidak banyak tempat yang sempat kami lawati kerana waktu yang terhad dan kebetulan pula bulan puasa. 


bergambar bersama cikgu Idris sebelum berangkat pulang




dalam perjalanan ke airport kami singgah di sebuah tempat yang membuat kek lapis. Kek Lapis memang terkenal di Medan khususnya bagi pelancong pelancong yang datang ke Medan. Rasanya sedap. kami membeli beberapa biji kek lapis untuk di bawa pulang. Kami kemudiannya tiba di Airport. iaitu destinasi terakhir di Medan sebelum terbang pulang ke Malaysia.


bersama penari indonesia ketika di airport Kualanamu.




bergambar di hadapan pentas tarian di Airport Medan